Price Range

Price range ≤ Rp. 0

17 item(s) found

HARGA LAUT SULAWESI

SHORT DESC.
SULAWESI
KOTA MIN HARGA ESTIMASI 
Makasar  50 7.000 7-12 hari
Tanah Toraja 50    9.600  10-14 hari  
Palu 100  10.800  10-14 hari  
Poso 100    9.600  10-14 hari  
Bau - Bau 100  12.000  10-14 hari  
Kendari 100  11.000  10-14 hari  
Bitung 100  11.000  10-14 hari  
Gorontalo 100  10.200  10-14 hari  
Wakatobi 100  10.200  10-14 hari  
Manado 100  11.000  10-14 hari  
Tondano 100  13.800  10-14 hari  
Tomohon 100  13.800  10-14 hari  

KETERANGAN 
1. Kiriman barang dengan berat ringan dihitung berdasarkan volumetrik P X L x T : 4000
2. Tarif belum termasuk biaya Packing 
3. Tarif blm termasuk ASURANSI , nilai asuransi 0,3% x nilai barang 

HARGA BALI NTT/NTB

SHORT DESC.
BALI NTT/NTB
TUJUAN  HARGA ESTIMASI 
DENPASAR  24.000 2-3 Hari 
LOMBOK/MATARAM  30.000 2-3 Hari 
KUPANG  56.000 2-3 Hari 
ENDE NTT  73.000 2-3 Hari 
MAUMERE NTT  73.000 2-3 Hari 
WAINGAPU NTT  72.000 2-3 Hari 
WAIKABUBAK NTT  72.000 2-3 Hari 
LABUAN BAJO NTT  73.000 2-3 Hari 
ROTE  94.000 2-3 Hari 
BIMA  78.000 2-3 Hari 

HARGA DARAT JAWA

SHORT DESC.
TUJUAN MIN HARGA WAKTU
KG
JAWA
Jabodetabek 1   8.500 1-2 hari
Semarang 10   3.500 2-3 Hari 
Solo 10   5.000 2-3 Hari 
Jogja 10   3.500 2-3 Hari 
Surabaya 10   3.500 2-3 Hari 
Sidoarjo 10   4.000 2-3 Hari 
KETERANGAN 
1. Kiriman barang dengan berat ringan dihitung berdasarkan volumetrik P X L x T : 4000
2. Tarif belum termasuk biaya Packing 
3. Tarif blm termasuk ASURANSI , nilai asuransi 0,3% x nilai barang 

HARGA JAWA

SHORT DESC.

 

JAWA TENGAH
TUJUAN MIN  ESTIMASI
30 kg 
Semarang      3,500  2-3 hari
Demak    3,500  2-3 hari
Kudus       5,500  2-3 hari
Pati    4.500  2-3 hari
Jepara        4.500  2-3 hari
Rembang        4.500  1-2 hari
Lasem       5.000  2-3 hari
Tayu       5.000  2-3 hari
Blora       5,500  2-3 hari
Cepu        6.000  2-3 hari
Purwodadi       5,500  2-3 hari
Juwana      3,500  2-3 hari
Ungaran        3,000  2-3 hari
Bawen        3,000  2-3 hari
Salatiga     3,500  2-3 hari
Boyolali     3,500  2-3 hari
Magelang      3,500  2-3 hari
Klaten      3,500  2-3 hari
Solo   4,000  2-3 hari
Jogja       4,000  2-3 hari
Wonogiri        4.500  2-3 hari
Sukoharjo      4.500  2-3 hari
Sragen        4.500  2-3 hari
Gemolong       6,500  2-3 hari
Gunung kidul        6.000 2-3 hari
Kulon progo        6.500  2-3 hari
Wates       5.000  2-3 hari
Purworejo       5,000  2-3 hari
Kebumen       5.500  2-3 hari
Cilacap       4.500  2-3 hari
Purwokerto     4.000  2-3 hari
Purbalingga        4.500 2-3 hari
Banjarnegara    4.500  2-3 hari
Wonosobo   4.500  2-3 hari
Temanggung       4.500  2-3 hari
Kendal       3.500  2-3 hari
Pekalongan       3.500  2-3 hari
Pemalang      4.000  2-4 hari
Tegal        4.000  2-3 hari
Brebes   4.000  2-3 hari

JAWA TIMUR MIN 30 Kg ESTIMASI
Surabaya       3,500 2-3 hari
Gresik    4,500 2-3 hari
Lamongan          4,000 2-3 hari
Tuban    5,000 2-3 hari
Bojonegoro         4.500 2-3 hari
Ngawi         4.500 2-3 hari
Madiun         4.800 2-3 hari
Ponorogo         4.800 2-3 hari
Trenggalek         5.500 2-3 hari
Pacitan         6.000 2-3 hari
Nganjuk         5.000 2-3 hari
Kediri         6.000 2-3 hari
Tulung Agung         5.000 2-3 hari
Malang         4.000 2-3 hari
Mojokerto         4.000 2-3 hari
Jember         6.000 2-3 hari
Sidoarjo         4.000 2-3 hari
Cirebon        3.500 2-4 Hari

HARGA LAUT NTT/BALI

SHORT DESC.
NTT/BALI  MIN HARGA ESTIMASI
Kupang/Pelni 100         9.600  7-12 hari  
Soe 100       10.200  7-12 hari  
Maumere 100       10.200  7-12 hari  
Bajawa 100       10.200  7-12 hari  
Ruteng 100       10.800  7-12 hari  
Labuhan Bajo 100         9.000  7-12 hari  
Waingapu 100       10.200  7-12 hari  
Waika Bubak 100       10.200  7-12 hari  
Denpasar 50       7.000  7-12 hari  
Singaraja 50       6.600  7-12 hari  
Mataram 50       6.600  7-12 hari  

KETERANGAN 
1. Kiriman barang dengan berat ringan dihitung berdasarkan volumetrik P X L x T : 4000
2. Tarif belum termasuk biaya Packing 
3. Tarif blm termasuk ASURANSI , nilai asuransi 0,3% x nilai barang 

HARGA LAUT PAPUA

SHORT DESC.

PAPUA      
KOTA MIN HARGA ESTIMASI 
Jayapura/P 100 15.600  12-15 hari  
Sorong/P 100 15.000  12-15 hari  
Nabire/P 100 19.200  12-15 hari  
Fak - fak/P 100 17.400  12-15 hari  
Biak/P 100 19.800  12-15 hari  
Merauke 100 23.000  12-15 hari  
Timika 100 22.000  12-15 hari  
Santani 100 16.000  12-15 hari  
Wamena 100 35.500  12-15 hari  

KETERANGAN 
1. Kiriman barang dengan berat ringan dihitung berdasarkan volumetrik P X L x T : 4000
2. Tarif belum termasuk biaya Packing 
3. Tarif blm termasuk ASURANSI , nilai asuransi 0,3% x nilai barang 

HARGA LAUT SUMATRA

SHORT DESC.
SUMATRA MIN HARGA ESTIMASI
Aceh 100 8,500  6-8 hari 
Medan  100 8.000  5-7 Hari  
Pekanbaru 100 7.000  4-7  hari 
Palembang 100 6.000  4-7 Hari  
Bengkulu 100 6.500  4-7  hari 
Pangkal pinang 100 7.500  4-7 Hari  

KETERANGAN 
1. Kiriman barang dengan berat ringan dihitung berdasarkan volumetrik P X L x T : 4000
2. Tarif belum termasuk biaya Packing 
3. Tarif blm termasuk ASURANSI , nilai asuransi 0,3% x nilai barang 

HARGA LAUT KALIMANTAN

SHORT DESC.
KALIMANTAN       
KOTA - 100 + 100 ESTIMASI
Balikpapan   9.000    6.500  7-12 hari  
Samarinda  10.000    7.500  7-12 hari  
Berau  15.000  11.000  7-12 hari  
Bontang  19.000  10.000  10-14 hari  
Sangata  15.000  10.000  10-14 hari  
Tanjung Selor  17.000  14.000  10-14 hari  
Tarakan  17.000  13.000  10-14 hari  
Malinau  23.000  18.000  10-14 hari  
Nunukan  21.000  18.000  10-14 hari  
Banjarmasin   7.500    6.000  7-12 hari  
Banjarbaru  12.000    7.500  7-12 hari  
Kota baru  12.000    9.500  7-12 hari  
Pangkalanbun  11.000    8.000  7-12 hari  
Sampit  10.500    7.000  7-12 hari  
Palangkaraya   9.000    8.500  7-12 hari  
Pontianak  10.000    7.000  7-12 hari  

KETERANGAN 
1. Kiriman barang dengan berat ringan dihitung berdasarkan volumetrik P X L x T : 4000
2. Tarif belum termasuk biaya Packing 
3. Tarif blm termasuk ASURANSI , nilai asuransi 0,3% x nilai barang 

HARGA LAUT MALUKU

SHORT DESC.
MALUKU 
KOTA MIN HARGA ESTIMASI 
Ambon 100 13.200 10 - 14 hari
Ternate 100 14.400 10 - 14 hari
KETERANGAN 
1. Kiriman barang dengan berat ringan dihitung berdasarkan volumetrik P X L x T : 4000
2. Tarif belum termasuk biaya Packing 
3. Tarif blm termasuk ASURANSI , nilai asuransi 0,3% x nilai barang 

HARGA MULUKU DAN PAPUA

SHORT DESC.
MALUKU PAPUA
TUJUAN  HARGA ESTIMASI 
AMBON       67.000 2-3 Hari 
TERNATE       73.000 2-3 Hari 
KAIMANA    115.000 3-5 Hari 
JAYAPURA        92.000 2-3 Hari 
MANOKWARI    116.500 2-3 Hari 
NABIRE    134.500 2-3 Hari 
MERAUKE    141.500 2-3 Hari 
SORONG       96.000 2-3 Hari 
FAKFAK       95.000 2-3 Hari 
WAMENA    127.000 3-4 Hari
TIMIKA    145.000 3-4 Hari

HARGA UDARA KALIMANTAN

SHORT DESC.
KALIMANTAN
TUJUAN HARGA ESTIMASI 
BALIKPAPAN 42.000 2-3 Hari
BANJARMASIN   35.000 2-3 Hari 
PALANGKARAYA   35.000 2-3 Hari 
SAMARINDA   47.000 2-3 Hari 
PONTIANAK   32.000 2-3 Hari 
TARAKAN   55.000 2-3 Hari 
BERAU KALTIM   63.000 2-3 Hari 
PANGKALAN BUN    43.500 2-3 Hari 
SAMPIT   45.000 2-3 Hari 
BANJARBARU   36.000 2-3 Hari 
KETAPANG   43.500 2-3 Hari 
SANGGAU    50.000 2-3 Hari 
TANJUNG SELOR   57.000 2-3 Hari 
PASER   48.000 2-3 Hari 
MALINAU    53.000 2-3 Hari 

HARGA UDARA SULAWESI

SHORT DESC.
SULAWESI     
TUJUAN  HARGA ESTIMASI 
GORONTALO     56.000 2-3 Hari 
KENDARI     56.000 2-3 Hari 
MANADO     53.000 2-3 Hari 
LUWUK      66.000 2-3 Hari 
PALU     56.000 2-3 Hari 
MAKASSAR     39.000 2-3 Hari 

HARGA UDARA SUMATRA

SHORT DESC.
 SUMATRA
TUJUAN HARGA  WAKTU
BANDA ACEH    38.000 2-3 Hari 
MEDAN    32.000 2-3 Hari 
PADANG    30.000 2-3 Hari 
BATAM    30.000 2-3 Hari 
BENGKULU    33.000 2-3 Hari 
JAMBI    24.000 2-3 Hari 
T. PINANG    38.000 2-3 Hari 
T. PANDAN     28.500 2-3 Hari 
P. PINANG    24.000 2-3 Hari 
PEKANBARU    30.000 2-3 Hari 
PADANG    30.000 2-3 Hari 
PALEMBANG    18.500 2-3 Hari 
LAMPUNG    17.000 2-3 Hari 
Istilah Istilah Logistik yang wajib diketahui

Istilah Istilah Logistik yang wajib diketahui

SHORT DESC.

ISTILAH ISTILAH LOGISTIK yang Wajib diketahui

Berikut berbagai istilah di dunia logistik yang perlu Anda ketahui. Logistik merupakan bagian dari disiplin ilmu manajemen yang mana memiliki arti serangkaian kegiatan yang dilakukan dengan tujuan untuk mengelola suatu barang dan perlengkapan tertentu.

Barang-barang ini merupakan barang hasil produksi atau barang permintaan konsumen yang dikirimkan oleh pihak perusahaan melalui tim manajemen-nya. Dengan adanya logistik ini maka barang yang dipesan akan dikelola secara tepat waktu, efisien, dan aman hingga sampai ke tangan konsumen.

Bagi Anda yang bekerja di perusahaan terutama bagian pengiriman barang atau bagian logistik, Anda tentu harus familiar dengan berbagai istilah logistik yang wajib diketahui. Apa saja istilah – istilah logistik tersebut?

Di bawah ini disajikan beberapa singkatan atau istilah serta maknanya yang dikumpulkan dari berbagai sumber referensi terpercaya. Untuk lebih memudahkan-nya, akan disajikan menurut abjad sehingga memudahkan untuk dibaca.

Istilah-Istilah Logistik

  1. Abjad A

ABC analysis : merupakan suatu metode yang digunakan untuk mengkroscek barang yang sebagai persediaan / stok yang dikelompokkan menurut kriteria yang sudah ditentukan sebelumnya seperti jumlah, volume, dan nilai barang.

Accessibility : merupakan kemampuan suatu pihak dalam rangka pelayanan pengiriman barang dari titik awal hingga tujuan.

Active stock : barang yang telah siap ditempatkan di sebuah lokasi atau gudang penyimpanan dan siap untuk didistribusikan.

Agency tarif : tarif dasar proses pengangkutan yang dilakukan oleh alat angkut.

Air cargo : proses pengiriman barang dengan memanfaatkan transportasi udara.

Average inventory : jumlah rata-rata persediaan barang dalam kurun waktu periode tertentu.

  1. Abjad B

Back order : pemesanan kembali yang dilakukan oleh perusahaan untuk memenuhi persediaan dan kebutuhan konsumen.

Backhaul : proses kendaraan kembali ke titik awal keberangkatan (balik arah).

Barcode : kombinasi angka dan huruf sebagai kode unik suatu barang yang berfungsi untuk proses scanner hingga dapat diketahui jumlah dan ketersediaan barang secara elektronik.

Barcode scanner : alat yang digunakan untuk proses scanning suatu produk.

Batch packing : pengambilan barang dari tempat penyimpanan untuk dikirim langsung ke alamat konsumen.

Billing : aktivitas operator untuk menentukan biaya total pengiriman dan biaya total tagihan pengiriman.

  1. Abjad C

CY : Container Yard, yaitu mode pengiriman dari tempat penumpukan petikemas.

Custom clearance : serangkaian proses administrasi pengeluaran dan pengiriman barang yang berhubungan dengan kepabeanan dan administrasi pemerintah.

Consignee (cnee) : penerima barang, alamat penerima barang.

Channel of distribution : channel atau jaringan terkait distribusi produk manufaktur seperti halnya lokasi pabrik, gudang, retailer.

City driver : pengemudi transportasi yang areanya mencakup lokal atau dalam kota.

Collaborative logistics : informasi dan sumber yang terpercaya dan menguntungkan perihal logistik yang diperoleh dari berbagai organisasi.

Cost of lost sales : keuntungan yang didapat perusahaan yang berasal dari barang stock out.

Courier service : pemberian pelayanan secara cepat dari pintu ke pintu dikarenakan nilai dokumen atau suatu barang tersebut tinggi.

  1. Abjad D

Distribution : proses distribusi barang melalui jalur transportasi, di antaranya memindahkan, mengirim, dan memasok barang dengan legal.

Distribution center : pusat tempat menyimpan barang yang mana siap untuk didistribusikan kapan saja.

Distribution channel : rute yang harus dilalui untuk mendistribusikan barang.

Distribution werehouse : gudang tempat penyimpanan barang jadi.

Duties : nilai pajak yang harus dikeluarkan suatu perusahaan berdasarkan tarif yang telah disesuaikan dengan nilai suatu barang.

  1. Abjad E

EQQ : economic order quantity, metode yang berfungsi untuk mengendalikan persediaan barang.

End user : konsumen atau pengguna terakhir suatu barang, sehingga barang tidak dijual kembali.

Exchange : pasar yang menyediakan fasilitas transaksi pembelian dan penjualan barang dan jasa melalui media elektronik.

ERP : enterprise resource planning, alat yang digunakan dalam proses perencanaan, distribusi operasi, dan lain-lain. Digunakan pula untuk memonitor kondisi suatu perusahaan seperti SDM, material, dll.

ETD : estimation time of the departure, perkiraan waktu keberangkatan.

ETA : estimation Time of arrival, perkiraan waktu kedatangan.

  1. Abjad F

FCL : full container loaded, jenis pengiriman suatu barang dengan menggunakan truk kontainer.

Fixed cost : biaya tetap yang mana tidak terjadi fluktuasi.

Forecasting : sebuah alat untuk memprediksi jumlah barang yang yang harus diproduksi si dan disimpan menggunakan metode peramalan.

Forklift truck : Material handling guna untuk mengangkat beban dengan memanfaatkan garpu didepan yang bisa di naik turunkan.

Fourth party logistics (4PL) : suatu perusahaan perakitan dan pengaturan, teknologi, kapabilitas, yang menyediakan layanan pengiriman serta rantai pasok untuk organisasi-nya.

Freight bill : laporan yang berisi biaya alat angkut yang dibutuhkan dalam pendistribusian barang.

Itulah pembahasan dari Union Logistics mengenai beberapa istilah-istilah yang digunakan dalam dunia logistik. Masih ada banyak sekali istilah logistik yang perlu Anda cari tahu selain beberapa tadi yang telah disebutkan. Terus ikuti update informasi dari kami mengenai berbagai hal terkait logistik lainnya.

Sejarah Berdirinya Jasa Pengiriman di Nusantara

Sejarah Berdirinya Jasa Pengiriman di Nusantara

SHORT DESC.

Sejarah Berdirinya Jasa Pengiriman di Nusantara

Sejarah berdirinya jasa pengiriman yang pertama Indonesia dimulai pada masa penjajahan Belanda. Pada masa penjajahan VOC, yakni sekitar tahun 1602, semua orang yang ingin berkirim surat mau tak mau harus menitipkan nya ke Stadsherberg atau gedung penginapan kota.

Cara tersebut sebenarnya sangat tidak efektif, dan seorang Gubernur Jenderal bernama Gustaaf Willem Baron van Imhoff terusik untuk membuat jasa pengiriman yang jauh lebih efisien, aman serta terjamin.

Sebagai informasi, Baron van Imhoff yang lahir di Frisia Timur, 8 Agustus 1705 merupakan Gubernur Jenderal Hindia Belanda ke-27 yang memerintah sekitar tahun 1743 sampai 1750.

Tahun 1746

Bermula dari gagasan sang Gubernur Jenderal tersebut, akhirnya pada tahun 1746, tepatnya pada tanggal 26 Agustus di Batavia dibangun kantor pos pertama di Indonesia.

Dengan berdirinya kantor pos tersebut, maka pengiriman barang menjadi lebih efisien, di mana masyarakat jadi semakin mudah dan merasa aman ketika mengirimkan berbagai dokumen penting tanpa harus was-was dan ketakutan.

Tahun 1750

Berdirinya jasa pengiriman di Indonesia itu kemudian berlanjut di mana pada sekitar tahun 1750 atau 4 tahun sejak berdirinya kantor pos di Batavia, dibangun juga cabang kantor pos di Semarang.

Pembangunan kantor pos cabang di Semarang tersebut semakin memberikan angin segar bagi perkembangan jasa pengiriman di Indonesia.

Pembangunan cabang kantor pos di Semarang tersebut terbukti memberikan dampak positif dengan membantu percepatan pengiriman.

Tentu saja hal tersebut disambut dengan sangat baik oleh masyarakat. Rute pengiriman yang dilalui Pos Indonesia kala itu adalah Pekalongan, Cirebon dan Karawang.

Tahun 1808

Dalam sejarah jasa pengiriman di Indonesia itu, terdapat nama Daendels dalam alur ceritanya. Di mana pada tahun 1808, kepemimpinan Gubernur Jenderal Gustaaf Willem Baron van Imhoff tergantikan oleh Herman Willem Daendels.

Pasti Anda tahu siapa orang ini bukan? Ya, dialah yang mempopulerkan sistem kerja rodi. Masyarakat Indonesia pada masa kepemimpinan Daendels harus merasakan pahitnya kerja rodi.

Namun di balik kejamnya siksaan kerja rodi yang dilakukan Daendels, sistem dan pelayanan pengiriman juga turut bertambah baik. Karena tersokong dengan infrastruktur yang dilakukan Daendels tersebut.

Tahun 1875

Seperti dengan adanya pembangunan jalan dari Jawa Timur hingga Jawa Barat yang semakin memudahkan proses pengiriman barang dari tiap daerah.

Berlanjut pada tahun 1875, Pos Indonesia dileburkan dengan dinas telegraf dan berganti nama menjadi Post En Telegraafdienst.

Dampak dari peleburan dan pergantian nama tersebut turut berimbas pada perpindahan kantornya, di mana tadinya kantor pos pusat berada di Gambir, Jakarta, berpindah ke kota Bandung.

Sejak saat itu Pos Indonesia berkembang semakin pesat hingga pada akhirnya berubah status menjadi Perusahaan Negara. Saat itu Pos Indonesia menjadi PN Postel, yakni Perusahaan Negara Pos dan Telekomunikasi.

Tahun 1965

Kemudian di tahun 1965 PN Postel mengalami perubahan nama kembali, yakni menjadi PN Pos dan Giro yang mengacu dengan semakin maju dan berkembangnya sektor komunikasi dan pos.

Tahun 1978

Pada tahun 1978 Pos Indonesia kembali berganti nama dari PN Pos dan Giro menjadi Perum Pos dan Giro dengan misi memperbaiki hubungan serta kinerja pengiriman dalam negeri juga luar negeri.

Tahun 1995

Hingga pada akhirnya di tahun 1995 Pos indonesia berganti nama menjadi PT Pos Indonesia (persero) sampai saat ini. Sekarang Pos Indonesia telah memiliki cabang di seluruh wilayah NKRI, dimana sedikitnya 24.000 titik jangkauan pengiriman.

Pelayanan yang diberikan juga semakin baik, entah itu pelayanan pra pengiriman, proses pengiriman hingga hingga pasca pengiriman.

Loading